cerpen asik lucu, daysou si penjelajah wahtu

Daysou Si Penjelajah Waktu (Part 7)

Road Race Bareng Rossi

Oleh : Daysou

Terlalu sering bepergian dengan mesin waktu ternyata cukup membuat gue ketinggalan berita di kampung sendiri. Yach.. mumpung mesin waktu gue lagi direparasi… akhirnya gue bisa jalan-jalan pake sepeda motor, bro.

Malam ini gue balik dari daerah cibubur melewati jalan kiwi ke arah malaka yang nantinya tembus ke cipayung. Kebetulan jalan yang gue lewatin terdapat sebuah danau yang tiap malam pasti ada beberapa orang yang mancing disitu.

Lagi santai-santainya jalan dengan kenapatan 40 kpj, tiba-tiba air danau bergejolak diikuti dengan munculnya sosok sangat besar yang menakutkan dari dalam danau. Ternyata sosok itu adalah seekor naga. Sebagian tubuhnya masih berada di dalam air. Namun bagian kepalanya terlihat celingukan melihat kesana-kemari. Kontan semua orang yang ada di danau itu berlarian nggak karuan menjauhi naga tersebut.

Nggak disangka-sangka, tiba-tiba naga itu memanggil gue,

“Woi Daysou… lagi ngapain luh disitu…?”

Haaaah…!!!??? Gue heran banget… koq dia kenal ama gue yach…??? Tapi emang rasanya gue kenal dia, gitu. Tapi ingat-ingat lupa.. atau lupa-lupa ingat. Oh iya… gue inget… dia kan naga yang waktu itu bantuin gue untuk nolongin *Sang Penyendiri (* baca petualangan daysou part II). Koq bisa ya dia ada disini? Mending gue samperin, ah.

Akhirnya gue deketin juga tuh naga. Secara spontan si naga mulai menepi ke arah gue.

“Eh Ga, ngapain lu disitu....??? Lu nggak nemenin Sang Penyendiri?”
”Dia udah kawin, bro ama bidadari yang dulu dia suka itu dan tinggal di kahyangan^^. Eh... bininya takut ama gue... akhirnya gue disuruh pergi... tapi dia pesan ama gue... gue disuruh nyari danau ini dan berdiam disini.. karena menurut dia, di tempat ini gue bakal ketemu lu lagi. Gettoo.”
”Ohhh I see.. terus kenapa baru sekarang ketemunya.. kan gue sering lewat sini dulu-dulunya. Koq nggak ketemu.”
”Hehehehe... kerjaan gue molor doank, bro. Lu kan tau gue ini kegedean bodi. Hahahahhaha... ini juga gue keluar karena bete aja.. ada orang mancing, kailnya nyangkut di kumis gue... eh ditarik-tarik... gue kesel... gue takut-takutin aja... tadi siy sempet gue kelitikin dikit orang yang iseng ama gue.. eh... dia kabur. kekekkee...”
”Jiah.. gokil lu, ah. Lagian lu nggak nyadar apa? kuku lu kan gede-gede.. bae-bae lewat tuh orang.”
”Santai bro.... gue suka pedicure di salon, koq ^^. Jadi kuku gue terawat. Tiap 6 bulan sekali juga gue pergi ke dokter gigi. And bulan kemaren gue sempet meriang. Masuk angin kali, ya? Ama dokter disuntik.. eh besoknya gue udah sehat lagi. Hehehehehe.”
”Lagian lu siy.. udah tau hari-hari lu berendem di air melulu.. bukannya pake baju renang gitu, biar anget badan lu.”
”Eh jangan salah... kemaren di beliin ama temen gue yang dari PRJ. Kacamata renang, bro. Jadi gue kalo berenang pake kacamata renang biar mata gue nggak pedih. Tunggu, gue tunjukkin kacamatanya.”

Si Naga lalu masuk ke dalam air dan nggak lama udah keluar lagi dengan kacamata renang berwarna ngejreng yang menutupi kedua matanya.

”Aje gileeeeeee... ngepink loh...??? Hahahahaha... so imut lu, naga pake pink.”
”Wah.. gue gak kenal warna, bro. lagian ini juga yang ngasih HTS-an gue. Dia biasa berendem di setu daerah depok. Hehehehe… Bilangnya siy dia naksir ama gue. Katanya gue macho gitu ^^. Nah.. daripada kesepian gue jalanin aja ama dia. Tapi gue nggak jadian, bro.”
“Ah.. dasar lu... kumpul kebo.. eh salah.. kumpul naga. Kekekkekeke. Btw, ngapain Sang Penyendiri minta lo nemuin gue?”
“Oh iya.. hampir lupa. Dia mau minta tolong ama lo... Upgrade henponnya di Roxy. Karena di kahyangan gak dapet sinyal, bro. Jadi ribet kalo mau nelpon nyokapnya di bumi. Sebenernya siy.. bisa aja ngobrol pake telepati.. tapi katanya gak keren banget. Kerenan kalo pake henpon. Lagipula dia mau sekalian gaya. Secara di kahyangan cuma dia yang punya henpon.. jadinya mantabs gitu ^_^. Bikin penghuni kahyangan yang laen pada mupeng. Kekekkekekke.
”Najong dah. Dodol juga tuh orang. Ya udah.. sekarang henponnya mana...???”
”Waduh... lupa gue... henponnya lagi gue kecilin di pondok gede. Gak punya duit gue, bro. Bosen makan ikan mulu.. sekali-kali pengen makan di restoran mahal, gitu ^^.”
”Buset dah.. gak jelas lu, ah. Ya udah gue cabz dulu, yak.. besok gue harus tanda tangan di buku best seller gue buat para penggemar. Lagian pada pegel badan gue.. pengen pijit.”
”Ah.. gaya loh.. udah pijit aja pake stoom. Kekekkeke.”
”Gak nendang, sob. Gak berasa. Mesin giling aja gompal-gompal mijitin gue. Mendingan dipijit ama cewek cantik yang masih muda dan suka nyuci deh. Secara pijitannya lebih berasa.. berasa lebih.”
”Huuu... dasar lu korban iklan.”
”Mendingan korban iklan... daripada korban perasaan.. apalagi korban perkosaan. Kekekkeke.”
”Tapi kalo diperkosa ama Maria Ozawa mau kaaaan...???”
“Hahahhahahaha... kenal lu ama dia...??? gue punya special story ama dia, bro.”
”Iya gue tau.. kan gue udah baca petualangan lo di Daysou part 2. Hehehhehehe...!!!”
“Gitu deeeeeeeehhh... Udah ah... cabz dulu, yaaa.”
“Sip...!!!”

Setelah motor menyala, gue langsung tancap gas dan ngacir dari tempat itu. Untungnya motor gue udah 4TAK dan dan pakai knalpot standard. Jadi ramah lingkungan dan nggak perlu takut mengganggu penduduk setempat dengan suara yang berisik. ^_^

Sampai pertigaan terowongan Keong, gue belok kanan ke arah Cipayung lalu belok kiri ke arah Kampung Artis, Ceger. Jalanan yang lebar dan sepi membuat gue cukup leluasa untuk menggeber mesin sampai kecepatan maksimal..

Tiba-tiba ketika sampai daerah Bambu Apus tepat di samping jalan tol JORR, ada seorang biker yang melaju dengan kecepatan sangat tinggi berusaha menyusul dari arah Taman Mini Pintu 1. Saking cepatnya dalam tempo sepersekian detik dia sudah ada sekitar satu setengah meter di belakang gue. Walau sayup-sayup gue masih bisa denger dia teriak minta gue menepi.

Setelah sama-sama menepi, akhirnya gue baru tau kalo si pengemudi motor ternyata adalah Valentino Rossi si juara dunia motoGP. Dia mengaku katanya tertarik ama kecepatan gue ketika bawa motor tadi.

Dengan bahasa Indonesia yang lumayan lancar, Rossi ngajak gue balapan. Gue pun setuju dengan syarat balapannya di jalan tol JORR menuju arah Cikunir lalu keluar ke Kalimalang lewat jalur KH. Nur Ali dan balik arah menuju Pondok Gede, Jati Waringin dan berakhir di ruko perumahan Pondok Gede Indah, Lubang Buaya.

Sebelumnya gue sempet nelepon Harry Potter agar ikut mengawasi pertandingan dari atas dengan Fire Bolt nya. Selain itu gue minta dia untuk memindahkan motor gue dan Rossi ke jalan tol dan menyihir gerbang tol agar selalu sepi tiap kali gue dan Rossi akan melewati tempat-tempat tersebut.

Karena malam itu jalan tol lumayan sepi, gue dan Rossi bisa melakukan start dengan posisi yang sama. Dan pada 3 hitungan mundur, kedua motor kami melesat dengan cepatnya. Selain membutuhkan skill untuk ngebut, kami berdua harus sigap menghindari mobil-mobil yang seolah-olah berjalan sangat lambat di depan kami. Tampak ada beberapa mobil polisi yang mengejar kami berdua namun karena kecepatan tidak seimbang, kami berdua dengan mudah melesat meninggalkan polisi–polisi tersebut.

Speedo meter motor gue menunjukkan angka 362 kpj, lebih cepat dari rekor kecepatan MotoGP saat ini yang dicetak oleh Loris Capirossi dengan motor Ducati di sirkuit Catalunya, Barcelona pada tahun 2004 yaitu 347.4 kpj. Rossi berada sekitar 2 meter di depan gue. Sulit banget untuk ngebalap dia. Meskipun bukan di sirkuit sebenarnya tapi dia tetep jago bawa motor.

Dalam sekejap kami sudah melewati gerbang tol Jati Warna dan Jati Asih. Tak lama kemudian Kami sudah melewati tol Cikunir dan masuk ke jalur Cikampek. Setelah keluar di Tol Bekasi Timur kami langsung melaju ke arah balik, Kali Malang. Berkali-kali kami berdua hampir terjatuh karena menghindari jalan berlubang khususnya di daerah Galaxi sampai Kampung 2.

Ketika sampai di pertigaan Radin Inten, gue dan Rossi berhasil membuat beberapa anak klub motor Ninja 250 yang lagi ngebut kecele yang berhasil kami balap dengan mudah. Rossi masih bertahan di posisi depan dengan jarak sekitar tiga setengah meter dari gue.

Di daerah Assafiiyah, terlihat Schumacher sedang berdiri di samping Formula 1 nya menunggu kedatangan kami berdua. Setelah sampai disana banyak pula para pembalap-pembalap lainnya yang ternyata ikut menonton pertandingan antara gue dan Rossi. Diantaranya adalah Randy De Puniet, Chris Vermeulen, Doni Tata, Sete Gibernau dan juga Hendriansyah si dewa Road Race dari Indonesia.

Yang paling nggak gue sangka-sangka, ternyata stasiun TV dari seluruh dunia pun meliput acara ini. Wow.. Fantastis...!!! Belakangan gue baru tau kalau ternyata si Harry Potter yang ngabarin semua orang dan mengajak mereka untuk nonton pertandingan ini.

Ketika melewati belokan Pondok Gede ke arah Lubang Buaya, motor gue menghantam gumpalan tanah yang berserakan di jalan yang membuat motor gue jumping. Keadaan ini langsung gue manfaatin dengan menggeber motor sekenceng-kencengnya untuk membalap Rossi karena titik finish yang sudah disepakati sudah sangat dekat. Ketika sampai pertigaan Lubang Buaya, gue udah bisa menyamakan posisi dengan Rossi dan titik finish sudah ada di depan mata. Akhirnya kami berdua memaksimal kecepatan masing-masing sampai akhirnya titik finish berhasil dilewati dan kami berdua mampu menghentikan kendaraan di daerah Gorda lalu putar balik ke arah ruko Pondok Gede Indah.

Disana sudah menunggu para pembalap dunia maupun lokal dan beberapa Umbrella Girl yang langsung menyalami kami berdua. Beberapa stasiun TV bergantian mewawancarai gue dan Rossi. Dari hasil reka ulang video rekaman ketika finish, ternyata gue harus mengakui kehebatan Rossi yang berhasil sampai di titik finish 0.005 detik sebelum gue.

Malam itu kami ramai-ramai makan roti bakar di kafe Pondok Internet sambil menikmati segelas minuman hangat. Di tengah-tengah perbincangan, henpon gue berdering dan Casey Stoner menyalami gue sambil meminta maaf karena gak bisa dateng untuk nonton pertandingan gue ama Rossi karena ada urusan keluarga. Tapi dia janji, next time, dia nantang gue untuk bertanding di kampungnya, Australia.

Setelah lelah menikmati euforia ini, akhirnya semua orang pulang dan nggak lupa memberi ongkos parkir kepada anak-anak parkiran. Gue juga pamit mau balik karena badan lelah dan mau tidur karena besok harus berangkat ke kantor.

No Responses

Leave a Reply